Sidak Wabup Subandi minta Sungai di Delta Sari Waru Segera Dinormalisasi

0
112

Sidoarjo. IP.News – Wakil Bupati Sidoarjo Subandi meninjau kondisi sungai di perbatasan Desa Ngingas dan Desa Kureksari Kecamatan Waru, Rabu (4/10).

Subandi meminta agar sungai yang berada di kawasan Delta Sari tersebut segera dinormalisasi. Sebab Kondisi sungai memang terlihat dangkal dan banyak sampah.

Selain itu, plengsengan sisi timur yang berbatasan dengan jalan juga tampak rusak. Pengendara pun harus lebih berhati-hari agar tidak terperosok ke kali.

“Harus dinormalisasi terlebih dahulu. Karena ada dua saluran, yaitu saluran pembantu dan saluran tersier,” kata Subandi selepas sidak.

Menurutnya, kondisi sungai tersebut sangat memprihatinkan. Sehingga harus dinormalisasi oleh dinas terkait. Sebab jika tidak, dia khawatir sungai tersebut ke depannya akan mati.

Subandi berharap sungai tersebut dapat dimaksimalkan menjadi sungai tersier. Sehingga kedua sungai akan dijadikan satu sebagai saluran pembuangan utama.

“Inikan lebarnya kurang lebih sekitar delapan meter, nanti yang sisi utara harus digeser dan dibikinkan jalan,” imbuhnya.

Dia berharap ke depannya jalan dari arah timur hingga ke Delta Sari dapat dibetonisasi. Sehingga manfaatnya akan lebih banyak dan kendaraan roda empat bisa melintas dengan nyaman.

“Kalau kami hitung penjang normalisasinya sekitar satu kilo meter, tapi kalau pelebaran jalannya tak terlalu penjang,” paparnya.

Sungai tersebut rupanya juga berbatasan dengan Desa Sawotratap Kecamatan Gedangan. Terutama di sisi timur yang mengarah ke Desa Pabean Kecamatan Sedati.

“Kami berkomunikasi dengan tiga kepala desa itu agar nantinya ada sosialiasi,” terangnya.

Tak hanya itu, Subandi juga meminta agar Dinas Pekerjaan Umum Bina Marga dan Sumber Daya Air (DPUBM SDA) Sidoarjo agar segera mengkaji secepatnya. Sehingga normalisasi dapat dilakukan sebelum musim hujan tiba.

Sejumlah bangunan liar yang yang berada di atas sungai akan dibongkar. Namun Subandi meminta agar sosialisasi kepada warga sekitar dapat terus digencarkan.

“Anggarannya akan kami carikan, apakah nantinya pakai dana bantuan keuangan (BK) atau yang lain. Kalau betonisasi mungkin diajukan 2025 mendatang,” terangnya.

Anggota Komisi A DPRD Sidoarjo Warih Andono mengatakan, normalisasi sungai tersebut memang diperlukan. Sebab jika terjadi hujan lebat, kondisi sungai tak memungkinkan menampung debit air yang melimpah.

Menurutnya, jika dua sungai itu dijadikan satu, kemudian jalan dilebarkan, maka debit air akan masuk dan tertampung maksimal. Sehingga mengurangi potensi banjir di kawasan Delta Sari.

“Kalau banjir sudah satu lutut, sungai ini sudah tidak kuat menampung, sehingga itu mendesak,” paparnya.

Anggota Fraksi Golkar itu menilai dampak sosial dari upaya normalisasi tersebut tidak akan terjadi. Para pengguna bangunan liar juga sudah diberikan sosialisasi terkait rencana pembongkaran itu.

Mereka sudah diundang dan diajak bicara bersama pemerintah desa setempat. Menurutnya mereka akan membongkar bangunannya secara mandiri nantinya.

“Mereka secara ikhlas mau pindah dan membongkar bangunan liarnya. Yang terdampak dari bangunan liar itu ada lima kepala keluarga,” katanya. (Met/Bas)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here