Bupati Kediri Serahkan 1.200 Sertifikat Tanah Kepada Masyarakat Ngadiluwih

0
58

Kediri, IP.News – Bupati Kediri Hanindhito Himawan Pramana menyerahkan 1200 sertifikat tanah melalui program Pendaftaran Tanah Sistematis Lengkap (PTSL) kepada masyarakat Desa Ngadiluwih, Kecamatan Ngadiluwih.

Bupati yang akrab disapa Mas Dhito tersebut menyampaikan bahwa Desa Ngadiluwih merupakan salah satu desa dengan penerima sertifikat dengan jumlah terbanyak di Kabupaten Kediri.

Di desa lain, kata Mas Dhito, penyerahannya hanya berkisar separuh dari jumlah yang dibagikan kepada masyarakat di desa tersebut atau sekitar 600 hingga 800
an sertifikat.

“Sebelum (Desa Ngadiluwih) ini, saya membagikan juga di wilayah Kecamatan Mojo. Satu desa sekitar 600an penerima. Disini yang paling banyak,” ucap bupati muda berusia 31 tahun tersebut.

Pihaknya menjelaskan, masih ada sekitar 119 ribuan sertifikat yang belum terselesaikan. Dengan jumlah tersebut, pihaknya berharap bisa diselesaikan secepatnya.

Disamping itu, bupati yang gemar bervespa tersebut mengungkapkan sertifikat yang diterima, dapat digunakan sebagai agunan. Mengingat adanya potensi tersebur, Mas Dhito mengingatkan agar sertifikat tersebut tidak diberikan kepada pihak yang tidak bertanggung jawab.

Salah satu bahayanya, lanjut Mas Dhito, jika sertifikat tersebut jatuh ke renternir. Hal ini justeru dinilai akan menyengsarakan masyarakat. Untuk itu, pihaknya menyarankan untuk melakukan agunan ke bank resmi.

“Salah satunya ada di Bank Daerah Kabupaten Kediri, nantinya bisa untuk modal usaha,” katanya.

Sementara, Kepala Badan Pertanahan Kabupaten Kediri, La Ode Asrafil menerangkan, target penyerahan sertifikat di desa tersebut telah mencapai 100 persen. Pun begitu, masih ada sekitar 164 sertifikat yang akan kembali diserahkan di tahun 2024 mendatang.

Pihaknya mengatakan, suksesnya program PTSL ini tak lepas dari bantuan Pemerintah Kabupaten Kediri yang memberikan hibah dengan pola Trijuang dari APBD sebesar Rp.4 Miliar di tahun 2023 ini.

“Insyaallah kita akan mendapatkan bantuan dari Mas Dhito sebanyak lima miliar untuk sertifikasi tanah aset milik masyarakat,” ungkapnya. (Siti/Dinas Kominfo Kab. Kediri)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here