Dinsos Kota Kediri Monitoring Penyaluran BLT El Nino Kepada 5.367 Penerima Manfaat

0
157

Kota Kediri, IP.News – Merespon adanya fenomena El Nino di Indonesia, pemerintah menggelontorkan Bantuan Langsung Tunai (BLT) El Nino kepada masyarakat. Untuk mempercepat proses penyaluran, pemerintah memilih PT Pos Indonesia sebagai kanal distribusi utama. Menanggapi hal tersebut, hari ini Rabu (20/12) Dinas Sosial Kota Kediri melakukan monitoring guna memastikan penyaluran berjalan aman dan lancar.

Berdasarkan data yang diperoleh dari Kementerian Sosial, untuk Kota Kediri total ada 5.367 penerima bantuan sosial yang akan disalurkan melalui PT Pos. Dengan rincian 1.628 dari Kecamatan Kota, 1.846 dari Kecamatan Mojoroto dan 1.893 dari Kecamatan Pesantren. Untuk hari ini, Rabu (20/12) Kecamatan Kota dipilih menjadi wilayah pertama dalam penyaluran bantuan. Selanjutnya Kecamatan Mojoroto, Kamis (21/12) dan Kecamatan Pesantren, Jumat (22/12).

Kepala Dinas Sosial Kota Kediri, Paulus Luhur Budi menuturkan penyaluran akan dilakukan secara bertahap. Sesuai rencana, penyaluran dijadwalkan per kecamatan selama tiga hari. Adapun penerima BLT El Nino, dijelaskan Paulus mengacu pada Data Terpadu Kesejahteraan Sosial (DTKS), yang merupakan target program perlindungan sosial.

“Bantuan ini diserahkan oleh Kementerian Sosial karena adanya fenomena El Nino yang berdampak pada kenaikan harga beberapa komoditas bahan pokok. Dinas Sosial dalam hal ini bertindak dengan melakukan pengawasan dalam penyaluran,” ujarnya.

Adapun besaran bantuan yang disalurkan yaitu Rp.200 ribu per bulan yang diterimakan untuk periode dua bulan yakni November dan Desember 2023. Mekanisme penyaluran dilakukan dengan dua cara yaitu ditransfer secara bertahap melalui Bank Mandiri dan disalurkan melalui PT Pos. “Total bantuan yang diserahkan sebesar Rp.400 ribu yang bisa diambil melalui ATM untuk yang ditransfer dan untuk penyaluran melalui Kantor Pos, para penerima akan diberikan barcode dan bisa diambil di Kantor Pos yang sudah ditunjuk,” terangnya.

Jika ditemukan data yang tidak tepat sasaran saat penyaluran, masyarakat bisa ikut melakukan pengawasan dengan melaporkan melalui Kelurahan setempat atau bisa langsung mengunduh aplikasi cek bansos Kementerian Sosial di playstore. “Jika ada masyarakat yang ingin melaporkan penerima bantuan yang tidak tepat sasaran, bisa dilaporkan melalui dua jalur, bisa melalui kelurahan masing-masing pada tanggal 16 – 25 Desember dan melalui aplikasi cek bansos Kemensos,” imbuhnya.

Sesuai dengan arahan dari Kementerian Sosial, Paulus berharap agar para penerima manfaat dapat membelanjakan bantuan yang diterima secara bijak untuk kebutuhan sehari-hari terutama untuk memenuhi kebutuhan konsumsi atau pangan.

Sementara itu salah satu penerima manfaat, Supriyati asal Banjaran mengaku bersyukur sekaligus senang. Ibu dari tiga anak yang bekerja serabutan tersebut mengaku akan memanfaatkan BLT yang ia terima untuk mencukupi kebutuhan hidupnya. “Alhamdulillah, saya sangat merasa terbantu. Beberapa tahun ini bapaknya tidak bisa bekerja karena sakit, bansos ini akan saya belanjakan untuk kebutuhan sehari-hari,” terangnya. (Siti/Dinas Komunikasi dan Informatika Kota Kediri)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here