Sempat Mangkrak, Pembangunan Pasar Grosir Ngronggo Kota Kediri Diresmikan

0
85

Kota Kediri, IP.News – Penjabat (Pj) Wali Kota Kediri Zanariah bersama Kapolres Kota AKBP Bramastyo Priaji, S.H., S.I.K., M.Si. meresmikan pasar grosir Ngronggo Kota Kediri yang beberapa lalu menjadi progres pembangunan Pasar Grosir Ngronggo di Kota Kediri terus dikebut agar proyek dapat selesai sesuai dengan tenggat waktu yang sudah ditentukan.

Direktur Utama (Dirut) Perumda Pasar Joyoboyo Kota Kediri, Djauhari Luthfi menyebutkan bahwa proyek ditargetkan rampung sebelum Hari Raya Idul Fitri.

Entah sebelum atau selama bulan Ramadhan, pembangunan Pasar Grosir Ngronggo diharapkan sudah selesai.

“Kita upayakan maksimal minggu kedua Ramadhan sudah selesai,” ujarnya

Meski dikebut, Luthfi mengklaim bahwa percepatan tersebut tidak akan berdampak pada penurunan spesifikasi bangunan.

Alih-alih, kontraktor menerapkan penambahan pekerja, termasuk waktu kerja atau jam lembur agar dapat mengejar target yang ditentukan.

“Kalau untuk progres minggu kemarin sudah 50 persen lebih, dengan deviasi plus 16 persen dari target,” urainya.

Selain itu, pembangunan gorong-gorong juga akan menjadi prioritas utama. Pembangunan sistem drainase tersebut dilakukan untuk mencegah banjir di area pasar.

“Kita berusaha agar nggak banjir. Salah satunya juga dengan membangun sumur resapan,” imbuhnya.

Nantinya, Luthfi juga akan menambahkan pengerasan jalan di kompleks tersebut, termasuk pemasangan paving di kawasan yang akan menampung 107 kios baru itu.

“Pengerasan jalan agar tidak amblas saat dilewati truk. Bisa dilewati truk dengan muatan hingga 16 ton,” tandasnya.

Baca Juga: Membaca Peluang Keberadaan Bandara Internasional Dhoho Kediri, Pemkab Trenggalek Bakal Rilis Bus Pariwisata dengan 2 Rute

Pembangunan 107 kios baru di pasar grosir terbesar di Kediri Raya itu diketahui menelan biaya hingga sebanyak Rp 8,3 miliar.

Proyek pembangunan kios dengan sistem built, operate, transfer (BOT) ini dilakukan oleh paguyuban pedagang dengan pengawasan dari Pemerintah Kota (Pemkot) Kediri.

Adapun pembangunan kios tersebut mencakup delapan blok, di mana berdasarkan pantauan, hingga kemarin fisik bangunan kios untuk blok di sisi barat dan utara sudah terlihat dengan jelas.

Sebagai informasi, pembangunan ratusan kios yang berlokasi di area depan Pasar Grosir tersebut sebelumnya pernah dilakukan pada 2014.

Namun proyek yang sudah setengah jadi tersebut sempat mangkrak karena dianggap bertentangan dengan hukum, yakni dianggap tidak sesuai dengan rencana tata ruang dan wilayah (RTRW).

Hal itu dikarenakan kawasan proyek tersebut pada saat itu seharusnya digunakan untuk pelataran parkir mobil barang (PPMB). (Pur)

sumber : Jawa Pos

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here