Waduh….. Pungutan Prona Desa Wage Capai Rp. 15 Juta Per Orang

0
1356
Prasetyo didampingi Matauwar memberikan penjelasan pada wartawan, rabu (20/09)

Sidoarjo, IP.News – Warga Desa Wage, Kecamatan Taman Kabupaten Sidoarjo, mengeluhkan pungutan yang memberatkan masyarakat yang berpenghasilan rendah. Pungutan itu dilakukan oleh pihak panitia dan notaris, dari mulai Rp 2 juta hingga Rp 15 juta.

Prasetyo, salah satu anggota lembaga masyarakat Desa Wage mendapat laporan dari masyarakat, bahwa adanya pungutan yang dilakukan oleh panitia program Prona dan notaris, dengan bukti kwitansi pungutan itu cukup bervariatif mulai Rp 2 juta hingga Rp 15 juta.

Bambang Heri Setiono , Kepala Desa Wage, ketika dikonfrimasi mengatakan, “Program prona itu tidak dipungut biaya sepeserpun oleh pihak panitia. Jika ada yang dipungut oleh notaris itu merupakan pajak yang harus dibayar oleh para pemohon.”

Perkara Prona di Desa Wage ini cukup unik, karena pungutan selain dilakukan oleh pihak panitia, ada juga melibatkan pihak notaris yang nilainya cukup besar.

Menanggapi keluhan warga Desa Wage, Kepala Badan Pertanahan Nasional (BPN) Sidoarjo, Dalu Agung Darmawan yang diwakili oleh Arka Kasubag TU BPN Sidoarjo menerangkan program PTSL atau prona itu memang tanpa biaya, Pemohon hanya mempersiapkan data yang di tentukan oleh BPN lalu di serahkan pada panitia yang di bentuk oleh desa yang mendapatkan program PTSL/prona tersebut.

“ prosedur pembuatan PTSL atau prona bisa dilihat di situs resmi BPN juga Surat Kesepakatan Bersama tiga Menteri yang menyebutkan biaya prona sudah di tanggung APBN” Terangnya.

Sementara itu, Kepala Seksi Intelejen Kejaksaan Negeri Sidoarjo, Andri Triwibowo ketika dikonfirmasi mengatakan, pihaknya sudah menerima pengaduan perkara itu. Dalam waktu dekat, pihaknya akan melakukan pemanggilan. (Idin)

Sumber: pojokpitu.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here